Thursday, 31 May 2018

Amalan Menabung Emas

Pendahuluan
Sejak umur kanak-kanak lagi, kita diajar dengan amalan menabung. Setiap adik-beradik akan dapat sebuah tabung dan mengisinya dengan lebihan wang saku. Setelah tabung penuh, duit tersebut akan pergi kepada dua jalan: dibelanjakan atau disimpan di dalam bank.


Masa kecil dahulu, susah nak meminta ibu bapa beli permainan mahal. Makanya, menabung duit adalah alternatif untuk memperoleh permainan idaman tersebut. Duit hangus dibelanjakan begitu sahaja.


Untuk mengelak daripada duit dibelanjakan, duit tabung tersebut dibawa ke institusi kewangan untuk disimpan. Justeru, kanak-kanak akan melupakan terus untuk membelanjakan simpanannya kerana duit tabungnya ‘dibekukan’ di dalam bank.


Apabila kanak-kanak sudah meningkat umur dewasa, mereka sudah pandai menggunakan khidmat perbankan atas talian dan ATM. Duit di dalam bank tidak terjamin untuk kekal disimpan di situ. Apa lagi cara untuk ‘membekukan’ wang simpanan untuk mengelakkan duit daripada dibocorkan?

Menabung Dengan Emas
Ada dua sebab utama kenapa kita anak muda kena menyimpan duit dengan emas:
1. Duit senang habis
Tabiat menyimpan duit itu bagus, tetapi tak bagus kalau duit yang disimpan itu ‘terguna’ di merata tempat. Kalau dulu zaman kanak-kanak kita ‘bekukan’ duit di dalam bank, sekarang kita upgrade cara simpan duit: kita ‘bekukan’ duit dengan emas.

Kalau di beg dompet kita ada RM200, mudah sahaja untuk kita habiskan dengan berbelanja. Tetapi, jika kita ada emas bernilai RM200 di dalam dompet, tiada siapa akan terfikir untuk berbelanja dengan emas tersebut. Mindset rata-rata orang adalah ‘emas itu untuk disimpan’ bukan digunakan. Secara tak langsung, menyimpan emas menghalang kita dari kebocoran duit dan sebagai cara untuk jadikan duit sebagai ‘forgotten saving’.

Emas juga boleh didapati dengan simpanan yang kecil, berbanding dengan melaburkan duit dengan hartanah yang memerlukan modal yang lebih besar. Justeru, golongan yang masih belajar juga berpeluang untuk memiliki emas. Emas boleh dikumpul sedikit demi sedikit seperti mana kita menabung duit. Kalau dahulu kita berlumba dengan adik-beradik tabung siapa paling berat, sekarang boleh berlumba emas siapa paling banyak.

2. Emas penyimpan nilai yang baik sepanjang zaman
Satu dinar emas pada zaman Nabi Muhammad s.a.w mampu membeli seekor kambing. Hari ini, harga seekor kambing masih mampu dibeli dengan satu dinar emas. Kuasa beli emas tidak susut sejak lebih 1400 tahun. Namun begitu, jika dibeli dengan wang ringgit, harga barangan pada zaman 1990-an lebih murah daripada hari ini. Bukan kerana harga barang yang naik, tetapi kuasa beli yg menurun. Untuk mengekalkan kuasa beli, alangkah baiknya duit tersebut ditukar dengan emas.

Contoh, jika anda berhajat untuk mengadakan majlis perkahwinan bernilai RM10k pada 5 tahun akan datang. Saya secara peribadi percaya bahawa nilai RM10k pada 5 tahun akan datang adalah rendah daripada sekarang. Jika sudah ada tabungan sebanyak RM10k, saya sarankan duit tersebut ditukar menjadi emas untuk mengelakkan nilainya daripada turun. Di samping kita ‘bekukan’ nilai RM10k daripada menurun, kita dapat mengelak daripada ‘ter’guna duit untuk kepentingan lain. Setelah 5 tahun, anda keluarkan tukarkan semula emas dengan duit, pasti anda akan dapat nilai lebih daripada RM10k. Ini bukan bermakna nilai emas itu yang naik, sebenarnya nilai duit kertas yang menurun.

Menurut cerita YB Husam Musa, bapa mertuanya pernah jatuh miskin dua kali; kali pertama miskin berjaya diatasi dengan memulakan perniagaan berbekalkan modal emas oleh ibunya. Beliau memiliki berguni guni duit pisang semasa permerintahan Jepun. Setelah Jepun kalah, duit pisang tersebut langsung tiada nilai lalu beliau jatuh miskin semula. Alangkah baiknya sekiranya duit pisang tersebut ditukar siap-siap dengan emas sebelum kekalahan Jepun.

Duit kertas yang ada pada kita sekarang tidak bersandarkan kepada emas, bahkan tiada kena mengena langsung sejak Amerika memutuskan hubungan antara US Dollar dengan emas pada tahun 1971 dan melanggar perjanjian Bretton Woods pada 1944. Sejak itu, dollar dicetak sesuka hati. Oleh sebab itu, Tun Mahathir pernah menggagaskan penggunaan emas sebagai matawang antarabangsa, kerana emas adalah matawang yang paling adil tanpa sebarang penipuan dan spekulasi.

Penutup: Simpan Emas Sebelum Terlambat
Tak perlu tunggu harga emas rendah baru nak beli emas. Kita takkan pernah tahu bila harga emas akan turun. Pada tahun 2006, sedinar emas diperoleh dengan RM300 sahaja, hari ini (31 Mei 2018) sedinar emas diperoleh dengan RM782 !

Kita tidak tahu bila lagi zaman kejatuhan wang akan berlaku lagi. Sebaiknya, kita sediakan payung sebelum hujan. Wang emas sememangnya bertahan ketika gawat.

Rujukan:
  1. Wang Emas: Bertahan Ketika Gawat tulisan Mohd Zulkifli Shafie
  2. Nota Asas Pelaburan Emas tulisan Muhd Nur Haqim Ariffin

Wednesday, 4 April 2018

Internship Life : First Half

Assalamualaikum,

Apa jadi dekat zatisya sejak intern ni? Haha

Tahun 2018 bermula dengan sebuah kehidupan internship 8 bulan di Gas Processing Santong, PETRONAS Gas Berhad. Aku ditempatkan di jabatan operasi, kebetulan ada shutdown di kilang (atau orang panggil turnaround) bulan 7 nanti. Maknanya, sempat aku belajar elok elok dulu selama 6 bulan dan kemudian terus join shutdown dengan sek sek operasi.

Tempat ni aku kira sangat bersesuaian dengan kejuruteraan kimia; department operation, sempat join turnaround (orang kata waktu turnaround banyak belajar), intern kat PETRONAS (banyak alumni UTP boleh borak)

UTP memang lama internship program dia. Aku tak pernah dengar lagi universiti lain intern lagi lama daripada UTP. 

Seronok belajar sini, best sebab benda di luar buku. Too muh things to explore. Cuma kebelakangan ni aku selalu distracted dengan impian impian aku.

Pernah ada seorang sahabat post satu advices dari buku Law of Attraction: three things that kills law of attraction.
Antara isinya, perkataan doubts dan try sangat kills law of attraction. Perkara ni sangat mengetuk hati aku untuk strive future aku yang aku nak sangat.

Aku nak sangat tengok El Wardah berkembang.

Aku secara peribadinya agak kecewa dengan prestasi aku dengan El Wardah sejak masuk universiti. Tak banyak perkembangan. Even aku sendiri rasa ragu -ragu dan tidak yakin aku boleh ke nak besarkan El Wardah ni. Juggle between dreams and reality. Tapi sejak suntikan semangat tu orang bagi, hah, aku rasa semangat balik nak susun masa depan El Wardah.

In 10 years, aku nak ada kedai benang di Ipoh. Why?

Aku agak frustrated sebab kedai benang macam Pinky Frog Shop terletak nun jauh di Selatan. Why not kalau aku conquer pulak Ipoh?

Aku dah plan nak daftar SSM, buka akaun perniagaan, berniaga di rumah dahulu secara kecil kecilan dan sampailah ada kedai.

Eh apa jadi dengan degree kau?

Haha. Aku banyak kali fikir, kenapa aku nak chemical engineering dulu? Aku dulu fikir sebab aku tak nak belajar biologi. Minat pada enginering boleh dipupuk, itu fikirku dahulu. Tapi malangnya bila lecturer mention tentang industri, bila aku cuba ambil aura industri dekat TEC (career fair kat UTP), aku rasa lost dan langsung tak minat. Sama juga masa intern, aku excited sangat nak tahu pasal industri oil and gas depan mata, tapi dah half way dah kat sini still aku tak rasa feeling nak jadi engineer.

Bak kata officemate aku: baik aku jual nasi lemak. Hahaha. Well, aku dah fikir lama pun.

Lagipun, bisnes tu dah macam darah daging aku. Sejak umur sekolah rendah aku diperkenalkan dengan dunia entrepreneurship. Dulu pandai buat keychain reben, jual kat member. Dulu mak jual nasi lemak dan kuih kuih kat depan rumah. Aku cakap kat mak: mama, kejut kakyong hari hari pukul 5 pagi, nak training bangun awal, tahun depan nak masuk asrama. Tak ambil upah tapi selalu songlap duit niaga beli aiskrim mahal sikit, self reward katanya. Masa sekolah rendah dulu tak fikir duit, it is more to education.

Sekarang, aku  nak berniaga dengan lebih serius. Takde lagi nak main main. Aku dah set what kind of business aku target nak buat masa intern dan final year. Nanti dah graduate aku boleh cakap yakin dekat parents aku: ma, abah. Kakyong nak hidup berniaga :) Lupakan geng bawang yang bakal kata kat aku: habis degree gitu je? haha. Set sampai ada income bulanan tetap, lama lama boleh beli rumah baru untuk disewakan.

Too much dreams in my head sampai report internship pun tak siap siap lagi.

Wednesday, 26 July 2017

Seven Years Ago

Ketika itu tahun 2010.

Aku masih ingat lagi, usia aku yang baru jejak tingkatan 2 itu baru nak aktif bola jaring di sekolah.
Teringat dahulu senior-senior yang gigih ajar kami teknik-teknik dalam permainan bola jaring.

Cuma anehnya bola jaring di sini, kami mula main dengan al-fatihah dan al-mathurat, tutup dengan tasbih kafarah, rabitah hati dan tazkirah.
Kemudian diikuti dengan dinner sama-sama.

Menjadi keanehan pada budak taayah, junior makan sekali dengan senior pada ketika itu.

The result is, hubungan kami menjadi rapat, seakan rindu gila nak turun main netball.

Perkara itu menjadi budaya di court ni selama, cuma setahun itu sahaja.

Menginjak tahun 2011 dan seterusnya, senior-senior tersebut sudah bergraduasi. Bila mereka bergraduasi, tiada lagi mathurat di court, tiada lagi rabitah hati etc. Entah mana hilang semua itu

Bila giliran aku naik jadi senior, ada mulut-mulut yang throwback benda tu dan teringin sangat nak buat semula, entah kenapa, masing-masing tiada kekuatan nak mulakan.

Cuma budaya rabitah hati tu masih ada.

Aku mula mempersoalkan, ke mana pergi keberhasilan 'tarbiyah-tarbiyah' ringkas di court....

Tahun 2016, aku dah jadi alumni. Entah kenapa Tuhan ilhamkan teammate aku untuk berkumpul. Which is, agak impossible untuk alumni buat gathering semata-mata nak main netball.

Aku dulu tak suka sangat teammate aku sebab aku bukan sekepala dengan dyorang. Tapi entah, jiwa aku sangat enthusiast nak gather sekali dengan dyorang.

Mungkin berkat doa rabitah dahulu.

Tetiba harini pulak, nak gather + with usrah. wait, what? Kawan-kawan aku dulu bukan geng BADRI mahupun KP. MashaAllah

Kadang-kadang, kalau jumpa junior netball yang dah tak kenal, dyorang akan terdengar-dengar cerita kakak-kakak dulu ada amalan-amalan yang mereka jaga, itulah kekuatan kami.

Afiqah cakap, akak adalah antara orag yang sangat sayang sekolah, walaupun dah third year.

Aku pun hairan sebenarnya.

Dulu kecik-kecik, dah kenal agama, kenal usrah, kenal mathurat kat court , etc. Lepas tu masuk UTP, jumpa permata pulak. My development continues, being stronger year by year.

Throwback and appreciate what I have really makes me feel grateful on everything that I have :')

Thank you Allah for everything